Close

Tim Aktivis Lingkungan Temui Presiden RI, Jokowi Kaget Soal Korporasi Di Danau Toba

Sabtu, 7 Agustus 2021. Pukul 17:51 WIB

Tim Aktivis Lingkungan Temui Presiden RI, Jokowi Kaget Soal Korporasi Di Danau Toba

berdaulat.com, Jakarta РTim aktivis lingkungan Toba, Togu Simorangkir temui Presiden RI di Istana Negara, Jakarta, Jumat (6/8), dirinya menyebut Presiden Joko Widodo terkejut saat pihaknya menyampaikan masalah lingkungan yang diduga dilakukan pihak korporasi di Danau Toba, Sumatera Utara.

Tim aktivis lingkungan Toba ini beranggotakan (Togu, Anita Martha Hutagalung, Irwandi Sirait, Christian Gultom, Erwin Hutabarat, Ferry Sihombing, Agustina Pandiangan, Lambok Siregar, Yman Munthe, Jevri Manik, dan Bumi Simorangkir, anaknya yang berumur delapan tahun).

Demi mengadukan pihak korporasi yang diduga merusak lingkungan Toba, mereka berjalan kaki lebih dari 1.700 kilometer dimulai dari makam Raja Sisingamangajara XII di Toba Samosir ke Jakarta sejak 14 Juni dan tiba di Jakarta 27 Juli.

“Ada hal yang beliau tidak ketahui dan beliau sangat terkejut, ekspresinya memang benar-benar terkejut,” kata Togu, seusai pertemuan. Dilansir dari CNN Indonesia.com

“Salah satunya beliau tidak tahu keramba jaring apung yang ada di Danau Toba itu milik perusahaan, beliau pikir itu milik rakyat karena kalau milik rakyat harusnya susah nutupnya, tapi ketika saya katakan itu milik dua perusahaan, dia sampai terkejut,” tuturnya.

Terlepas dari itu, kata Togu, Jokowi sudah mengetahui masalah lingkungan yang terkait PT Toba Pulp Lestari (PT TPL) di sekitar Kawasan Danau Toba, Sumatera Utara.

“Bahwa Presiden Joko Widodo telah mengetahui permasalahan lingkungan yang disampaikan selaku perwakilan Tim 11 Aliansi Gerak Tutup TPL,” kata Togu.

Dalam pertemuannya dengan Jokowi, Togu juga menyampaikan bahwa aktivitas perusahaan yang merusak lingkungan tak sejaan dengan status Danau Toba sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).

“Bapak Presiden mengatakan tadi kerusakan-kerusakan lingkungan yang sudah terjadi, mari kita tanami. Pemerintah siap memberikan bibit pohonnya, dan rencananya Bapak Presiden akan datang November atau Desember untuk melakukan penanaman bersama dengan Tim 11 dan masyarakat adat,” katanya.

Togu mengatakan, Jokowi juga berjanji akan menyelesaikan masalah 15 tanah adat dalam bulan ini.

“Tadi saya sudah melihat lima yang sudah diselesaikan, dan sepuluh lagi akan diselesaikan beliau dalam bulan ini. Ini kabar gembira untuk masyarakat adat di sekitar Danah Toba,” ujarnya.

Togu juga berharap agar semua pihak-pihak yang berinvestasi di sekitar Danau Toba untuk menjaga kelestarian lingkungan demi kelestarian Danau Toba di masa mendatang.

“Kita berharap investasi-investasi yang di sekitar Danau Toba juga memerhatikan tentang lingkungan hidup, jangan hanya fokus mengeruk keuntungan tapi mengabaikan kelestarian lingkungan dan keberlanjutan kehidupan di masa mendatang,” katanya.

Pada akhir Mei lalu, masyarakat dan karyawan PT TPL sempat terlibat bentrok terkait lahan di Desa Natumingka, Kecamatan Borbor, Kabupaten Toba, Sumatra Utara.

Bentrokan itu dipicu rencana pihak PT TPL yang ingin menanam eukaliptus di atas tanah adat masyarakat Natumingka. Akibat bentrokan itu, puluhan masyarakat setempat mengalami luka-luka.

Sejumlah warga lokal yang juga aktivis lingkungan pun memutuskan melakukan aksi jalan kaki dari Toba ke Jakarta untuk menemui Jokowi demi mengadukan kasus lingkungan itu. (bdc/WFI)

scroll to top